The woman who can't be moved

8 September, sebetulnya menjadi angka dan tanggal favorite gue. Kenapa? tentu saja karena tanggal itu special. Tapi beberapa kalimat tadi mengingatkan gue kalau akhir-akhir ini jarang banget ngeblog (gak nyambung ya?). Ya cukup sibuk dengan Jobdesc baru gue di kantor poinnya, sampe skripsi pun  juga terabaikan dan membuat saya harus menambah semester lagi untuk menyelesaikannya. Ya semoga saja yang terakhir, eh mungkin diganti kalimatnya (harus) yg terakhir. 

Balik ke tanggal 8 tadi, ada apa sih di balik tanggal itu? Ya tanggal itu merupakan tanggalnya Nyokap gue a.k.a Tanggal lahir. Dan gue juga baru inget, gue udah pernah bikin artikel tentang Bokap gue di artikel "like father like son" tapi tentang nyokap belum ya? gak penting sih ada di blog apa nggak tapi gak adil aja ya sepertinya.
Foto Waktu SMP
Banyak orang yang bilang anak terakhir atau bungsu atau bontot itu sangat dekat dengan Ibunya, percaya ga percaya sih, tapi gue emang deket banget sama Nyokap gue bahkan bisa dibilang kalau kadar cintanya lebih dari Bokap. Gak masalah kan ya? Beberapa bulan terakhir sepertinya gue ngerasin kalo suasana keluarga gue lagi dalam puncak-puncaknya enak banget. Apa mungkin karena gue udah jarang dirumah ya? jadi  momen pas ngumpul semua itu bukan cuma gue yang manfaatin, tapi semua anggotanya manfaatin momen itu.

Sabtu kemaren tanggal 8, ya kayak yang tadi gue bilang Nyokap gue ulang tahun. Tahun-tahun sebelumnya gue selalu ngasih kado buat nyokap gue. Kalo diinget-inget itu gue pertama kali ngasih itu kelas 3 SD, Tau apa yang gue kasih? LUMUT! ya tumbuhan yang warna hijau itu salah satu favorite Nyokap gue! dan tau gak gue dapet dari mana itu Lumut? dari lumut yang merambat di tembok lapangan deket rumah gue. Tapi ya momennya kayak di iklan-iklan produk susu balita saat ngasih hadiah ke Nyokapnya. Tapi yang paling gue inget itu gue ngasih Pulpen yang harganya Rp.1000 pas kelas 6 SD dan kata ucapannya itu sampe selembar. Kesukaan nulis gue udah muncul kali ya? Kalau tahun lalu gue ngasih gambar sketsa muka Nyokap yang gue gambar sendiri malem-malem yang besoknya gue bingkai dan taro di kamarnya. Tapi tahun ini beda, seiring ilmu yang gue dapet dan pengertian tentang agama dan hidup yang bertambah, I don't celebrate birthday anymore.

Kenapa? ya secara logika sih ya ga perlu. Buat gue setiap hari adalah hari special gue buat nyokap. masih bisa liat dia masakin dan nyiapin bekel buat gue. Gue dari kecil sampe detik ini masih bawa bekel loh! Kenapa gue gak minta berhenti dibawain makanan? karena gue menilai aktivitas yang terlihat biasa itu merupakan salah satu kebahagiaan seorang Ibu. Ya buat gue juga, selagi ada dan bisa kenapa nggak? toh nanti gue udah nikah kan tugasnya Istri gue nyiapin. Makanya nyari istri yang minimal bisa masak gak usah jago, jago itu kan bisa dilatih.

Soal ngasih hadiah yang bisa bikin dia seneng? kenapa harus setaun sekali ya kalo ada rejeki ya dibeliin, masa pelit amat sama Nyokap sendiri sih. Lagi pula diumur Nyokap yg ke 56 yang dia butuhin cuma doa biar bisa sehat dan yang pasti anaknya soleh. Karena cuma ilmu yang bermanfaat dan anak soleh yang bisa bantu di Akhirat nanti kan. Jadi ya hari kemarin saya anggap sebagai hari yang sama seperti hari yang lain, meskipun banyak saudara juga yang datang.

Perbincangan terakhir Nyokap sama gue itu kemarin. Kita membahas soal Visi dan Misi gue setelah lulus nanti. Gue pengen nikah muda, tapi ya gue harus realistis kalau Nikah itu gak murah. Bukan masalah pas momen akad nikah dan embel-embelnya. Tapi ya seperti biaya kedepannya, Nyokap menyarankan gue untuk ambil S2 (S1 satu aja masih pilek gini mau S2?). Yang gue seneng saat ngomongin S2, Nyokap gue langsung nyeletuk "S2 buat desain ada gak sih? terus kamu bisa ambil?". Kalau mau di dramatisir gue harusnya nangis saat itu, Nyokap ngerti banget gue! dulu gue pengen banget kuliah S1 jurusan desain tapi karena satu dan lain hal dan yang utamanya Bokap gue yang "kolot" akhirnya gue nyemplung di juang yang namanya Ekonomi. Tapi gue harus berbangga dan syukur bahwa gue diberi kelebihan daya tangkap yanggue rasa cepat. Awalnya sih males belajarnya karena gak sesuai passion, tapi ya harus dikejar supaya bisa sesuai passion nanti kalo udah lulus. 

Kalo dibilang masa kecil gue terutama masa sekolah dan pertumbuhan kuantitas gue bisa bareng Nyokap gak banyak, ya karena Nyokap gue Kerja saat itu. Tapi Kuantitas gak ngarus sama kualitas kan? Nyokap gue kan Super Woman, jadi bisa mengisi dengan cepat kekosongan-kekosongannya.  

Balik ke obrolan terakhir Nyokap juga bilang "Ibu gak minta balesan apa-apa kok, liat kamu soleh dan nantinya sukses udah seneng banget". Anak mana yang gak punya pikiran "Ntar kalau udah kerja gue bakal bahagiain Orang Tua ah". Tadinya gue pengen naikin Bokap Nyokap Haji biar rukun Islamnya lengkap, tapi Alhamdulillahnya Bokap Nyokap udah bisa Naik Haji 2010 kemarin.Ya kewajiban gue sebagai Anak berkurang juga jadinya. 
Mukanya bahagia banget ya!
Gue yakin Bokap Nyokap gue selalu doain yang terbaik buat gue Siang & Malam, dan semoga juga mereka berfikiran sebaliknya ke Gue. Ga ada abisnya kalau gue bahas tentang dua Orang ini disini, begitu banyak suka dan duka yang dilewatin. Semoga Mereka masih sempet dan bisa ngegendong anak gue nantinya, Amin!

Dan terakhir gue kasih foto momen paling bagus menurut gue, Banjir pas tahun 2007. Pada bahagia banget ya, jarang-jarang ada banjir di Rumah soalnya (Alhamdulillah)
Susah seneng mereka bersama :)






7 comments:

  1. komen poto pertama: ko ko koooomuuk lauuu. hahahaha

    ReplyDelete
  2. @Teguh Kurnaen : Itu Lagi lucu2nya :))

    ReplyDelete
  3. romantis,
    semoga panjang umur ibunya mas..

    ReplyDelete
  4. harusnya uplod foto metamorfosis tuw. mulai jaman bocah. :P

    kyaknya deket bener ya ma ortu.
    yg terbaik untuk keluarganya. :))

    ReplyDelete
  5. hahahahahaha.... tuh nyokap ma bokapnya romantis banget ya... jadi pengen bokap nyokap gue kayak gitu :D

    ReplyDelete
  6. @Yudi: Ammiiinnn, Makasih bro

    @Accilong : jangan ntar pada minder cowok2 yg baca. haha

    @Blackbox : iya bro. susah seneng tetep bahagia :D

    ReplyDelete
  7. Sholeh dan sukses saja sudah seneng....
    Ikut berdesir hati saya
    aamiin...

    ReplyDelete

 
There was an error in this gadget

Author Profile

My photo
Shout it loud and do judge a book by its cover!